ISLAM ADALAH ISLAM, TIDAK ADA ISTILAH ISLAM PROGRESIF

Di dalam Islam tidak ada istilah progressive Islam/Muslim,  moderate Islam/Muslim, democrat Islam/Muslim,  fundamentalist Islam/Muslim,  conservatif Islam/Muslim,  extremist Islam/Muslim, atau fanatic Islam/Muslim.

Semua istilah barat ini membawa konsep sekular iaitu konsep yg memisahkan habluminallah dari urusan kehidupan. Orang yang mendakwa mereka progresif atau moderat atau konservatif atau demokrat  adalah orang yang masih berfikiran sekular dan jiwa sekular biar pun mereka mereka berada dalam wadah gerakan Islam. Mereka memiliki “inferiority complex” dalam diri mereka  kerana terpaksa menumpang istilah dan konsep barat untuk memposisi dan mempertahankan diri dan pendirian mereka agar dilihat relevan dengan suasana kontemporari. Pada hakikatnya mereka adalah “losers” atau orang yang tewas dalam mempertahan jatidiri sebagai seorang muslim yg bersih dari pemikiran sekular; lantas mereka menjadi defensif dan terpaksa mendakwa mereka  “maju” seperti orang barat dan orang “berpelajaran tinggi” kononnya. Inilah sindrom pemikiran manusia yang pernah kena jajah,” the captive mind”.

Di dalam Islam,  “maju” bermakna menuju ke arah kesempurnaan dalam mencari reda Allah.

Nabi bersabda yang maksudnya,  Allah Taala kasih kepada orang yang beramal serta berusaha ke arah menyempurnakan amalnya.

Sabdanya lagi, hari ini mesti lebih baik dari semalam dan esok mesti lebih baik dari hari ini.

Dan seterusnya, Nabi bersabda, Allah Taala kasih kepada orang yang beramal walaupun sedikit tetapi istiqamah (consistent)  dalam amalnya.

Hadis hadis ini menunjukkan amal dan kesempurnaan amal adalah tuntutan iman. Dan proses ke arah kesempurnaan itu ada kaedahnya.

Ia juga  menunjukkan betapa  istiqamah atau “consistency” membawa kepada mutu atau kualiti yang lebih baik. Kalau diterjemah dalam ilmu pengurusan termasuk TQM,  ia diungkapkan dengan “consistency determines quality”. Jepun memperkenalkan konsep kaizen atau “continuous improvement” atau pembaikan berterusan selepas Nabi Muhammad s.a.w menyebutnya 1400 lebih dahulu.

Konsep progresif barat  tidak mesti baik dan tidak mesti maju yang selari dengan Islam,  atau tidak mesti mendapat reda Allah, apatah lagi apabila ada manusia “progresif” cuba  mengwujudkan suasana tidak sihat dalam komuniti ummah akibat kehilangan jawatan dan kedudukan dalam tanzim yang pernah dianggotainya sebelum ini. Ini bukan “progressive” tetapi “regressive” dan “destructive”

Di dalam konteks “consistency determines quality” ada elemen ketelusan dan ketekalan.

Islam menganjurkan “consistency determines quality” dalam semua aspek kehidupan. Islam mewajibkan RUKUN pada iman, solat, puasa, zakat,  haji, nikah, muamalat dll bagi memastikan berlakunya ketelusan dan ketekalan dalam amal. RUKUN ini adalah sama di seluruh dunia Islam. RUKUN ini adalah standard.

Hari ini orang menggunakan istilah ISO9000 sebagai satu standard atau prosidur kualiti atau manual kualiti bagi memastikan berlakunya ketelusan dan ketekalan agar konsistensi itu dapat menghasilkan output yang berkualiti. Inilah STANDARD atau RUKUN.  Solat yang tidak ikut Rukun 13 adalah tidak berkualiti. Nikah yang tidak ikut rukun akan terbatal.

Dalam bahasa pengurusan moden apa jua yang tidak ikut standard atau rukun disebut sebagai “non-compliance” dan dengan demikian,  output itu; dianggap tidak berkualiti dan cacat atau “defect”. Barang cacat boleh ditolak.

Oleh itu, hakikatnya progresif pada kacamata barat ialah “break the routine” atau,  bebas dari kelaziman. Kalau yang lazim itu datang dari Al Quran dan Sunnah, maka progresif ini akan membuat percubaan membebaskan dirinya dari kelaziman. Di dalam jamaah bersandarkan kepada perlembagaan yang berpaksikan al Quran dan Sunnah, pastinya ada fikrah dan tindakan pemimpin dan ahli diikat dengan peraturan dan prosidur yang telah digariskan oleh jamaah. Hanya ahli yang beretika, bermaruah dan berakhlak sahaja yang boleh berpegang kepada peraturan dan prosidur jamaah. Mereka yang melanggar peraturan dan prosidur kualiti  atau cuba membebaskan diri dari kelaziman  ini boleh membawa kepada kecacatan dan kemusnahan dalam jamaah atas nama progresif barat.

Rumusan yang kita boleh buat di sini ialah Islam sentiasa maju, berkualiti dan dinamis dalam acuan RUKUN atau standard yang digariskan oleh Allah dan Rasul sebagai pesuruh Allah. Membebaskan diri dari landasan ini atas nama “progressive” mengikut kacamata barat membawa hakikat bahawa ia adalah “regressive” dan “destructive”.  Output atau produk  yang cacat akan ditolak oleh pengilang  tapi masih boleh dijual di gudang “reject shop” dengan harga yang lebih rendah. Itulah harga diri orang yang mendakwa diri mereka progresif atau apa jua istilah yang berkiblatkan fahaman barat.  Selagi mana orang orang ini tidak kembali kepada rukun atau standard yang berpaksikan kepada al Quran dan sunnah, selagi itulah mereka akan terperangkap dalam keghairahan dan kegilaan mereka terhadap pangkat,  kedudukan dan pujian dari manusia. Moga Allah beri petunjuk kepada mereka untuk kembali ke jalan yang benar.
Dr Abu ‘Ali Hussini, Kajang, Selangor

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: